»»

...

Meniti Tulang-belulang Tentara Jepang

Tulang belulang tentara Jepang yang gugur dalam Perang Dunia II dapat ditemukan di kawasan wisata Goa Binsari, Biak, Kabupaten Biak Numfor, Papua, Jumat (6/7/2012). Pada 7 Juni 1944, tentara sekutu menjatuhkan bom beserta drum bahan bakar di tempat ini dan membunuh 3000 tentara Jepang yang bersembunyi di dalamnya.

Perang Dunia II yang terjadi pada kurun waktu 1939-1945 menyisakan tragedi yang mendalam bagi setiap negara yang terlibat. Perang tersebut terjadi di tiga medan yaitu Eropa, Afrika Utara, dan Asia Pasifik.

Perang di kawasan Asia Pasifik sendiri dimulai ketika Jepang secara tiba-tiba menyerang pangkalan militer Amerika Serikat di Pearl Harbour, Hawai pada 7 Desember 1941. Dari situlah perang yang kerap disebut Perang Asia Timur Raya itu dimulai. Indonesia secara langsung masuk dalam sengitnya Perang Dunia II. Hal ini mengingat pada saat itu Jepang menjajah Indonesia dan banyak penduduk Indonesia yang dijadikan tentara untuk menopang kekuatan militer Jepang. Bahkan sejumlah daerah di Indonesia menjadi medan perang sebut saja kota Biak yang berada di kawasan Indonesia timur. Kota Biak sendiri terletak di Kabupaten Biak Numfor, Provinsi Papua. Tidak heran jika di Biak ada banyak peninggalan Perang Dunia II. Sebut saja lokasi jatuhnya pesawat pembom Catalina milik tentara sekutu, lalu Gua Binsari atau kerap disebut Gua Jepang yang menjadi tempat persembunyian tentara Jepang. Gua jepang memiliki daya tarik tersendiri. Selain keindahan stalaktit, gua ini menyisakan bekas-bekas peninggalan tentara Jepang. Seperti peluru, mortir, helm perang, senjata api hingga tulang-belulang tentara Jepang yang gugur.

"Data menyebutkan ada 10.700 tentara Jepang di seluruh kawasan Biak. Nah, di Gua Binsari ini ada 3.000 tentara yang bersembunyi," kata Yusuf Rumaropen (48), penjaga situs Gua Binsari, saat ditemui Kompas.com, di Gua Binsari, Biak, Kabupaten Biak Numfor, Papua, Jumat (6/7/2012).

Menurut Yusuf, Gua Binsari adalah gua alam. Ketika tentara Jepang menemukan gua tersebut mereka langsung menjadikannya tempat persembunyian.
"Dulu pintu masuknya tidak selebar yang sekarang, kecil dan sempit. Sehingga tentara sekutu kesulitan untuk menemukannya. Bahkan dulu kalo ada pesawat Sekutu yang lewat di atas pasti langsung ditembaki oleh Jepang," tambahnya.

Oleh karena itu, sekutu mengirimkan mata-mata untuk mengamati area Gua Binsari. Mereka melakukan hal tersebut setelah mengetahui bahwa tempat itu menjadi persembunyian tentara Jepang. Tentara sekutu mengirimkan pesawat pembom untuk meluluhlantakan Gua Binsari.

"Gua ini dibom oleh sekutu pada 7 Juni 1944, pada saat itu ada 3.000 tentara Jepang di dalamnya. Selain menjatuhkan 2 bom, sekutu juga melemparkan drum-drum bahan bakar lalu kemudian ditembaki, sehingga drum tersebut meledak dan membakar gua tersebut," kata Yusuf.

Ketika turun masuk ke dalam gua, Kompas.com menemukan sisa -sisa penyerangan tersebut. Beberapa drum terlihat di gua yang memiliki kedalaman sekitar 45 meter dan panjang 180 meter tersebut. Bekas peluru nampak jelas di permukaan drum.

Ruangan-ruangan tempat tentara berisitirahat tidak lagi terlihat, karena gua ini runtuh pada saat di bom. Namun, ketika melihat berbagai barang peninggalan yang berhasil ditemukan seperti granat, peluru, senjata api, hingga helm dengan lubang bekas peluru mampu menghadirkan gambaran akan hiruk-pikuk di gua ini.

Menyadari potensi wisata sejarah dari gua ini, Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Biak Numfor, memperbaiki tempat ini. Selain itu mereka membuat anak-anak tangga agar turis mudah masuk ke dasar gua.

Sebuah monumen terlihat berdiri di area tersebut, menurut Yusuf monumen tersebut dibuat oleh Pemerintah Jepang untuk mengenang para tentara mereka yang gugur dalam Perang Dunia II.

Tulang Tentara Jepang
Daya tarik utama dari gua ini sebenarnya terletak pada masih disimpannya tulang-belulang tentara Jepang yang tewas pada saat pemboman. Tulang-tulang tersebut disimpan di dalam bangunan seluas 2 meter persegi. Tengkorak, tulang kaki tangan masih bisa dilihat.

Pemerintah Jepang hingga saat ini masih mengupayakan memulangkan tulang-tulang tersebut. Namun Pemda Biak Numfor ingin agar tulang tersebut disimpan di lokasi Gua Binsari saja. Karena Pemda menyadari bahwa tulang belulang tersebut adalah daya tarik agar wisatawan mau datang.

"Setiap tahun selalu ada orang Jepang yang datang untuk berziarah ke sini dan memberikan penghormatan kepada tentara yang gugur. Secara tidak langsung itu mendatangkan pemasukkan bagi Pemda. Jika tulang tersebut dipindahkan, maka magnet untuk menarik wisatawan dan peziarah akan berkurang, bahkan mungkin habis," kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Biak Numfor, Turbey O Dangeubun.

Apa yang dikatakan Turbey cukup beralasan mengingat sejumlah lokasi wisata sejarah di Indonesia bagian timur mampu menyerap turis. Sebut saja kuburan tentara sekutu di Tantui Kapaha, Ambon. Setiap tahunnya selalu ada turis yang datang ke sana untuk memberikan penghormatan kepada tentara Sekutu yang gugur.

Wisata sejarah di Biak bisa dikatakan memiliki potensi untuk dikembangkan dan menyerap wisatawan. Sejumlah lokasi seperti pangkalan militer tentara sekutu di Pulau Owi, lokasi jatuhnya pesawat pembom Catalina di dasar laut, hingga Gua Jepang memiliki nilai jual yang tinggi. Tinggal bagaimana pemerintah setempat mampu mengemas dan mengelola lokasi tersebut. [Roderick Adrian Mozes - Kompas.com]

Berikan Nilai:

0 komentar:

Posting Komentar

Berikan komentar anda mengenai posting ini..!!